Sabtu, 28 Januari 2012

Terapi Osteoporosis Bersifat Individual


Pedoman untuk pengobatan osteoporosis sudang tersedia, namun pedoman ini hanya menyarankan ketika untuk mengobati pasien, tanpa rekomendasi spesifik tentang apa peresepan obat dalam berbagai situasi. Pilihan terapi osteoporosis harus individual didasarkan pada pertimbangan kemanjuran, keamanan, biaya, kenyamanan (yaitu, dosis rejimen dan pengiriman), dan manfaat non-osteoporosis yang terkait dengan masing-masing agen. Hal ini merupakan tulisan dari Dr. Silverman S yang dipublikasikan scara online dalam Jurnal Osteoporosis International pada bulan Januari 2012.
Bifosfonat, yang diberikan secara oral atau intravena, harus dipertimbangkan sebagai terapi lini pertama, khususnya pada pasien yang lebih tua, karena keberhasilan mereka di berbagai beberapa bagian tulang, namun, ada potensi masalah keamanan jangka pendek dan jangka panjang.

Modulator reseptor estrogen selektif (SERM) harus dipertimbangkan untuk wanita menopause yang lebih muda dengan berisiko terhadap patah tulang vertebra dari pinggul atau sebagai terapi lini kedua pada wanita yang tidak dapat mentoleransi terapi lini pertama. Dosis rendah terapi hormon mungkin tepat sebagai pencegahan pada wanita dengan gejala menopause pada risiko patah tulang lebih rendah.
Kalsitonin, dengan profil keamanan yang relatif ringan, mungkin cocok untuk wanita tua yang mungkin mengalami kesulitan mengikuti jadwal dosis kompleks bifosfonat oral. Dan terapi anabolik seperti teriparatide harus dipertimbangkan untuk pasien berisiko tinggi. Strontium ranelate (disetujui di luar Amerika Utara), dengan sifat baik anabolik dan antiresorptif, mungkin tepat bagi wanita yang tidak dapat mentolerir atau tidak dapat dibreikan bifosfonat.
Denosumab adalah antibodi monoklonal yang sesuai untuk perempuan dengan risiko patah tulang tinggi atau yang telah gagal dengan terapi osteoporosis lainnya, dan dapat dipertimbangkan pada pasien dengan insufisiensi ginjal. Ini akan menjadi penting untuk memasukkan agen baru (misalnya, bazedoxifene, (jaringan kompleks estrogen selektif) ke paradigma perawatan individual untuk mengoptimalkan hasil klinis pada pasien dengan osteoporosis.

0 komentar:

Poskan Komentar