Kamis, 19 Januari 2012

Konsumsi Kedelai Kemungkinan Menderita Kanker Paru Lebih Rendah


Orang yang banyak mengkonsumsi produk kedelai yang tidak difermentasi mungkin memiliki kesempatan yang lebih kecil terkena kanker paru-paru, hal ini berdasarkan penelitian terbaru yang dilakukan oleh peneliti dari Cina dan ilmuwan AS dengan melakukan meta-analisis dari 11 penelitian observasional, beberapa yang diikuti untuk satu dekade atau lebih. Dari data yang dikumpulkan menunjukkan bahwa orang yang banyak mengkonsumsi kedelai memiliki risiko 23% lebih rendah terkena kanker paru-paru dibandingkan mereka yang mengkonsumsi sedikit.

Temuan baru tersebut dipublikasikan secara online pada 9 November di American Journal of Clinical Nutrition. Hubungan antara kedelai dan kanker hanya dilakukan untuk produk kedelai yang tidak difermentasi seperti tahu dan susu kedelai, misalnya. Terlebih lagi, itu hanya ditemukan pada orang yang tidak pernah merokok, pada wanita dan pada populasi Asia.
Dr Matthew Schabath, seorang peneliti di Moffitt Cancer Center di Tampa, Florida yang studinya juga dimasukkan dalam analisis, memperingatkan bahwa penelitian lebih lanjut diperlukan untuk mengetahui lebih lanjut hubungan antara kedelai dan kanker paru-paru. Mungkin hal ini tidak karena faktor kedelai saja, mungkin juga efek dari semua nutrisi yang dikemas dalam dalam makanan. Studi observasional melakukannya secara konsisten menunjukkan bahwa diet sehat akan memberikan efek yang menguntungkan.

0 komentar:

Poskan Komentar